Firman ALLAH SWT

Sabda Rasulullah SAW

Kalam Tinta Dari Ku

Tuesday, June 29, 2010

Kisah Cinta Rasulullah SAW


Aku terkenang, tatkala Rasulullah SAW kehilangan puteranya, Ibrahim, air matanya bergenang dan menitis sedikit di pipi baginda sebagai tanda cinta dan rindunya baginda kepada anaknya.

Sedangkan Rasulullah SAW pun menitis sedikit air mata tatkala kembalinya kaum keluarganya ke rahmat Allah, apatah lagi kita sebagai orang awam yang banyak dosa ini bila berhadapan musibah kehilangan orang tercinta.





Aku sering terbayang dan terfikirkan, bagaimanakah rasa cinta Muhammad Bin Abdullah Bin Abdul Mutalib SAW ?

Dan aku sering cuba berangan untuk berada di tempat ketika Rasulullah SAW melafazkan tarbiah kepada isterinya dengan kalimah-kalimah cinta nan indah, kepada anak-anaknya, kepada cucu-cucunya, kepada para sahabatnya.

Maka aku ingin coretkan sebuah kisah benar tapi diolah dan disampaikan dengan cara ku yang tersendiri, sebagaimana Saidina Jaafar Al Barzanji menyusun kisah Rasulullah SAW dengan caranya yang tersendiri, dalam bentuk puisi syair yang indah.



HIKAYAT SATU

Pernah suatu ketika, Rasulullah SAW berqiamullail. Dalam solat tahajudnya, Rasulullah SAW sujud agak lama kerana hatinya merintih memohon ampunan Allah. Saiyidatina Aishah merasa gusar. Mana tidaknya kerana sujud Rasulullah SAW kali ini amat luar biasa panjangnya. Jelas kelihatan kaki Rasulullah SAW bengkak2 disebabkan terlalu lama berdiri dalam menunaikan solat Tahajud. Kerana rasa kasih dan cintanya Aisyah kepada Rasulullah SAW, khuatir Rasulullah SAW telah wafat dalam sujudnya, Aisyah menggerak2kan tubuh Rasulullah SAW. Terbatallah solat Rasulullah SAW. Lalu Rasulullah SAW bersimpuh di hadapan Aisyah sambil tersenyum :

Rasulullah SAW : Untuk apa engkau mengganggu aku dalam munajat ku wahai Humaira ku sayang ?

Aisyah : Aku bimbang engkau telah pergi meninggalkan ku dan umat ini kembali ke rahmat Allah.Maka hilanglah sumber kecintaan ku dan umat ini.

Rasulullah SAW : Sayang ku, Ku dambakan kasih sayang dan cinta Ilahi. Janganlah diri mu risau akan diri ku. Aku hanya ingin mendampingi Allah SWT yang amat aku cintai.

Aisyah : Ya Rasulullah SAW, bukankah engkau seorang Rasul? Bukankah engkau paling dicintai Allah ? Mengapa harus diri mu bersusah-susah menunaikan ibadah sedangkan Allah telah jamin kedudukan mu amat mulia dan tinggi di sisi-NYA berbanding makhluk2 lain ciptaan-NYA ?

Rasulullah SAW : Wahai Humaira ku sayang. Aku hanyalah seorang HAMBA. Sebagai seorang hamba, memang sewajarnya aku mengabdikan diri ku kepada ALLAH yang amat ku cintai dalam ibadah ku. Salahkah aku menzahirkan sifat ku sebagai seorang hamba ?

####### END #######

HIKAYAT DUA

Di suatu ketika, Siti Fatimah binti Muhammad SAW melihat ayahandanya duduk keseorangan di hadapan rumahnya. Dari jauh Siti Fatimah melihat air mata ayahnya menitis dari celah kelopak mata baginda yang mulia dan mengalir halus ke pipi. Maka berjalanlah Siti Fatimah kepada ayahnya. Di dakap tubuh ayahnya sambil disandarkan kepalanya ke dada ayahnya yang amat disayangi.

Siti Fatimah : Wahai ayah ku sayang. Apakah yang menyedihkan diri mu ? Luahkanlah kepada anak mu ini agar kesedihan ayah dapat anak mu kongsi bersama.

Rasulullah SAW : Fatimah puteri ku sayang. Hati ku sayu kerana mengenangkan dosa-dosa yang aku telah lakukan kepada Allah dan mengharapkan keampunan Allah SWT.

Siti Fatimah : Ayah ku sayang, bukankah engkau seorang Rasul yang maksum yang terpelihara dari dosa ? Gembiralah hati mu kerana engkau lah yang menjadi rahmat kepada sekelian alam, dan tempat mu di sisi Allah amat mulia.

Rasulullah SAW : Puteri ku sayang, aku hanyalah seorang HAMBA. Sewajarnyalah seorang hamba sentiasa merasai diri berdosa. Sehari semalam tidak kurang aku memohon taubat kepada Allah sebanyak 70 kali.

##### END #####

Arwah datuk ku pernah berpesan : Kalau hamba berlagak hamba, raja akan sayang padanya. Tapi kalau raja berlagak hamba, ALLAH akan sayang padanya

Dan Firman Allah dalam Surah Al Fajr ayat 27 - 30 :

Wahai jiwa-jiwa yang tenang (27), kembalilah kepada Tuhanmu dengan rela dan diredhai (28), masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku (29), masuklah ke dalam syurga-Ku (30).

Dan itulah JAWATAN PALING MULIA milik manusia di sisi Allah iaitu sebagai HAMBA.

Jawatan HAMBA ALLAH saja yang menjamin hati-hati menjadi tenang.

Allah menyeru manusia yang di KASIHI sebagai HAMBA-NYA.

Allah mempersilakan HAMBA-NYA untuk memasuki syurga -NYA

Sebagai seorang HAMBA memang sewajarnya kita merasakan diri berdosa dan bersalah. Kerana dengan rasa diri berdosa dan bersalah itulah maka kita tidak akan putus-putus memohon ampunan dan bertaubat.

Kerana dengan rasa diri berdosa dan bersalah itulah maka kita tak akan berputus asa dengan rahmat dan ampunan ALLAH.

Kerana merasa diri berdosa dan bersalah itulah yang menjadi pendorong kepada kita untuk menghindarkan kemungkaran dan mendorong kita melakukan kebajikan.

Kerana merasa diri berdosa dan bersalah itulah yang menjadi benteng dan perisai untuk kita agar tidak mengulangi kesilapan silam.

Dan ingatlah .....sejauh mana kita mencintai insan lain .... namun tidak setanding cinta Rasulullah SAW ke atas umatnya.



Fikir-fikirkanlerr

Wahai seorang kekasih
Telah lama kau dirindui
Pilu sedih dalam kerinduan
Menangis pun tak berair mata
Namun hati tetap gembira
Syafaat mu menanti disana

Sungguh tabahnya hati mu
Menanggung derita yang melanda
Biarpun perit pedih tersiksa
Kerana umat, kau tempuhi jua

Wahai Rasul, kaulah segalanya
Contoh terbaik umat akhir zaman
Akhlak mu tinggi kan kami jejaki
Sifat mu sempurna pelengkap peribadi

Wahai Rasul kami merindui
Sinaran wajah mu mendamaikan jiwa
Manis senyuman mu penawar hiba
Di hati kami kaulah segalanya

Al Fatihah buat isteri tercinta , semoga ditempatkan di kalangan para muqorrabin

Madrasah Darul Syifa
Repah, Tampin
6 June
3.08am


1 comment:

  1. assalamualaikum, minta izin copy artikel di atas~

    ReplyDelete