Firman ALLAH SWT

Sabda Rasulullah SAW

Kalam Tinta Dari Ku

Friday, April 9, 2010

Sejauh Manakah Islam Kita ?



Islam diwahyukan oleh Allah kepada Rasulullah SAW secara utuh. Rasulullah menyampaikannya kepada kita juga secara utuh. Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

"Wahai orang-orng yang beriman, masuklah kamu kedalam Islam secara keseluruhan dan jangan kamu turuti jejak langkah Syaitan, kerana syaitan adalah musuh mu yang nyata.” (QS Al Baqarah 208)


Dari coretan artikel yang lalu, Allah SWT telah membuat perbandingan bahawa kalimah Tauhid iaitu Islam itu diibaratkan bagai sebatang pokok yang sempurna. Dan asas kepada Islam itu sendiri adalah aqidah iaitu ilmu Tauhid yang menjadi akar tunjang. Andainya akar pokok rosak, biar besar lima pemeluk batang pokok, biar banyak merimbun dahan, ranting dan daun, pokok yang sedia ada pasti kan tumbang walau hanya ditiup angin bayu sepoi-sepoi bahasa. Begitu juga, andainya kuat akar tunjang mencengkam bumi, tetapi batang pokok yang rapuh, buruk di makan anai-anai, pokok tidak mampu menjadi paksi tempat bercabangnya dahan, ranting dan daun.

Ajaran-ajaran Islam yang terpenting dan paling pokok, yang bersumber dari Al Quran dan As Sunnah terbahagi kepada tiga. Ilmu Tauhid, Fekah dan Tasauf. Ilmu Tauhid bagi mempastikan aqidah yang jitu lagi jazam. Ilmu feqah bagi memimpin umat menjalani dan mengamalkan syariat yang zahir agar kienal syarat sah dan batal dalam beramal ibadah. Ilmu tasauf bagi memimpin dalam melaksanakan syariat yang batin.

Zaman sekarang, demi mencari simpati, glamour dan popularity, ramai orang tanpa segan silu mendakwa perjuangan merekalah yang benar. Merekalah yang paling berjaya membangunkan model masyarakat Islam, merekalah yang paling kuat beribadah, merekalah yang paling sempurna dalam beramal, sambil menafikan usaha pihak-pihak lain dalam menyumbang kearah pembangunan Islam. Malah lebih malang, golongan ini sebenarnya jika diukur dengan kejayaan pihak-pihak lain, mereka tidak juga berjaya sebenarnya dalam usaha mereka. Mereka hanya pandai membuat gimmick murahan dan menokok tambah cerita. Lantas mereka mengisytiharkan diri mereka sebagai mujaddid, mujtahid, sohibul zaman, rasul yang bukan rasul, wali Allah dan pelbagai jenama demi menyuburkan mazmumah ego, ujub dan riyak. Sama ada mereka sedar atau tidak, amalan mereka yang sedikit itu pun sudah musnah kerana sifat ujub dan riyak. Inilah kesan atau hasil akibat tidak beramal dengan ilmu Tauhid, Feqah dan Tasuf.

Sejauh manakah kita meyakini, memahami dan mengamalkan ketiga-tiga ilmu tersebut (Tauhid, Feqah dan Tasauf) ? Maka perbandingan kita bukanlah dengan orang-orang yang sedia ada di masa kini. Sebaliknya, ukur dan bandingkanlah usaha kita selama ini dengan usaha yang telah dilakukan oleh Rasulullah, para sahabat dan salafussoleh.

Allah berfirman di dalam Al Quran:

“Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu ada suri tauladan yang baik.” (QS Al Ahzab 21)

Dan Rasulullah SAW bersabda:

“Sahabat-sahabatku laksana bintang-bintang di langit. Yang mana saja kamu ikuti niscaya kamu akan dapat petunjuk.” (Riwayat Ad Daarami)

“Sebaik-baik manusia adalah di kurunku, kemudian yang mengikuti kurun mereka, kemudian yang mengiringi kurun mereka itu” (Riwayat Muslim)

Inilah yang dikatakan salafussoleh yang semua ini sudah tidak ada lagi di zaman kita ini. Walaupun hanya seorang, sudah cukup menjadi contoh kepada kita, misalnya Imam Malik. Tetapi ia juga tidak ada. Oleh karena itu, hendaklah kita lihat sejarah mereka di dalam sejarah, mudah-mudahan akan menjadi panduan kita di akhir zaman ini. Mari kita contoh mereka, terutama sekali Rasulullah SAW untuk menjadi panduan kita di akhir zaman ini dan menjadi tolak ukur kepada kita. Mari kita lihat bagaimana mereka menegakkan berbagai aspek dalam agama Islam.

1. AQIDAH

Para sahabat dan salafusspleh, mereka membangun aqidah, bukan hanya pada taraf akal, tetapi sampai ke hati/jiwa, hingga mereka dapat merasakan kebesaran dan kehebatan Allah. Bila menyebut nama Allah, gementarlah hati mereka. Bila menyebut neraka ada yang pengsan sampai tiga hari, bahkan ada yang langsung mati. Ada sebagian yang tidak berselera makan lagi ketika disebutkan tentang neraka. Begitulah para sahabat.

Sedangkan iman kita belum sampai ke peringkat hati, Kita hanya baru di peringkat akal saja. Buktinya, kalau kita sebut nama Allah atau “Allahu Akbar” mungkin hati kita tidak merasakana apa-apa, tidak merasakan kebesaran Allah sedikitpun, seolah-olah nama Allah itu atau “Allahu Akbar” itu sama saja seperti kita menyebut kata “tiang”, “batu” dan sebagainya. Ini menunjukkan bahwa hati kita boleh jadi telah mati dan keras.

Malah di zaman sekarang, tatkala kaum kafir beriya-iya ingin menggunakan kalimah Allah di Gereja mereka, ada juga orang yang mengaku pejuang TIDAK SUKA menggunakan kalimah Allah, sebaliknya lebih suka menggunakan kalimah “Tuhan”. Kononnya lebih global. Sedangkan kalimah jalallah ALLAH adalah nama khas bagi Tuhan Yang Maha Esa dan nama yang paling agung. Sebagai seorang Islam, kita sepatutnya bersyukur dan berbangga kerana kalimah ALLAH adalah hanya untuk kita.


2. IBADAH

Bagaimana Rasulullah SAW dan umumnya salafussoleh menegakkan ibadah? Solat mereka banyak. Rasulullah kadang-kadang sampai terjatuh karena banyak solat, kadang-kadang sampai bengkak-bengkak kakinya. Begitu juga sebagian sahabat dan umumnya salafussoleh, solat fardhu dan sunnat mereka amat banyak. Ada yang mencapai 1000 rakaat sehari semalam. Paling kurang pun 100 rakaat sehari semalam. Tetapi purata yang diceriakan ialah 300 rakaat sehari semalam.

Bagaimana dengan kita? Sekuat-kuatnya solat kita tidak sampai menandingi selemah-lemahnya solat para sahabat dan salafussoleh. Itu pun ada yang mengaku konon dirinya adalah mujtahid, kononnya mujaddid, kononnya sohibuzzaman, kononnya pejuang agama terhebat, tetapi tidak suka dan phobia untuk bersolat Jumaat di masjid.

Kalau dari segi jumlah solat pun kita tidak mampu menandingi para sahabat dan salfussoleh, belum lagi kekhusyukan mereka dalam solat begitu hebat. Kalau kita lihat sejarah, Sayidina Ali Karamallahu Wajhah, begitu khusyuk solatnya sehingga ketika sahabat-sahabat yang lain mencabut anak panah yang tertancap di kakinya Sayidina Ali tidak merasakan kesakitan sedikitpun. Kadang-kadang sebagian dari mereka, ketika mereka solat, burung hinggap pun tidak terasa.

Sedangkan kita, di dalam solat, kena gigit nyamuk seekor pun sudah tergaru-garu kegatalan. Bila kita mula bertakbir, bermacam-macam ingatan muncul kadang-kadang sampai terlupa gerakan atau rukun dalam solat.

Puasa para sahabat dan salafussoleh juga hebat. Ada sebagian sahabat yang berpuasa sepanjang masa kecuali dua hari raya dan hari-hari tasyrik. Sebagian yang lain sehari berpuasa, sehari berbuka. Puasa Isnin dan Kamis merupakan amalan yang istiqamah. Sedangkan kita mungkin hanya bertahan saat puasa Ramadhan saja.

Bacaan Quran mereka dalam satu minggu dapat khatam 30 juz. Itu sudah menjadi perkara biasa. Paling tidak satu bulan 30 juz. Jika kita bandingkan dengan kita, kita setahun sekalipun susah. Itupun mungkin hanya di bulan Ramadhan saja. Bacaan yang sanggup dibaca habis ialah surat kabar, bahkan sampai helaian demi helaian pun habis dibaca.


3. DAKWAH

Mereka begitu yakin dengan Allah dan Rasul-Nya. Mereka sanggup berkorban apa saja hingga Islam dapat keluar dari tanah Arab. Di antaranya Abdullah Al-Bahili yang membawa Islam hingga sampai di China.

Saidina Bilal Bin Rabah, setelah kewafatan Rasulullah SAW, Saidina Bilal meletakkan jawatan sebagai muezzin Masjid Nabi. Kerana beliau ingin berdakwah.

Mereka memegang teguh hadits Rasulullah SAW:

“Sampaikanlah dariku walau satu ayat.” (Riwayat Bukhari & Tarmizi)

Mereka cinta syahid dalam menyampaikan risalah dakwah. Padahal ketika mereka berdakwah mereka tidak ada kenderaan, yang ada hanya unta-unta saja. Namun dengan berkat perjuangan mereka Islam sampai kepada kita hingga hari ini.

Islam sampai ke nusantara kepulauan Melayu pada abad ke tujuh maseihi dan mula berkembang menjadi empayar pada tahun ke-13 masihi. Di abad ke 7 masehi, kenderaan amat sukar, namun kerana mereka gigih berdakwah, akhirnya kita mendapat nikmat iman dan Islam.
Oleh karena itu, kita sudah selayaknya bertanya kepada diri kita sendiri, sudah sampai dimana dakwah yang kita lakukan? Sedangkan jika kita lihat di zaman kita ini, mubaligh kurang. Jika mubaligh kurang, hal ini menjadikan umat Islam tidak ada panduan dunia dan akhirat. Kita ada fasiliti dan kemudahan, mengapa kita tidak dapat berbuat seperti mereka?


4. UKHWAH

Ukhuwah dan persaudaraan Rasulullah SAW dan para sahabat terbukti pada reality kehidupan mereka. Mereka dapat merasakan kesusahan orang lain seperti kesusahannya sendiri, kesenangan orang lain seperti kesenangan mereka. Hadist Rasulullah SAW yang artinya:

“Tidak dikatakan seseorang itu beriman selagi dia tidak mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Di dalam Peperangan Yarmuk, tentera Islam pimpinan Khalid Al Walid seramai 30,000 orang terpkasa berhadapan dengan 100,000 orang tentera Romawi. Di saat genting peperangan, Khalid Al Walid telah berjaya mengIslamkan seorang panglima tentera Rom bernama Georgius Theodore. Akhirnya Georgius Theodore mati syahid dalam peperangan tersebut.

Dikisahkan, selepas peperangan Yarmuk tamat, seorang sahabat bernama Abu Jahim bin Huzaifah mencari sepupunya yang sama-sama berjuang berhadapan dengan tentera Rom. Saya bawa bersama-sama sedikit air agar dapat memberi faedah buat dirinya. Tatkala Abu Jahim Bin Huzaifah menjumpai sepupunya sedang terbaring berlumuran darah. Dia mengerang kesakitan dan harapan untuknya hidup sangat tipis sekali. Melihat keadaannya itu Abu Jahim Bin Huzaifah lantas berkejar kepadanya untuk memberikan air. Tetapi ketika hampir Abu Jahim Bin Huzaifah memberikannya air itu Abu Jahim Bin Huzaifah terdengar seorang lagi pejuang Islam sedang berteriak: “Berikanlah saya air! air!” Mendengar suaranya itu saudara sepupu Abu Jahim Bin Huzaifah lantas memberi isyarat agar Abu Jahim Bin Huzaifah pergi melayani orang itu lebih dahulu dan memberikannya air itu. Maka Abu Jahim Bin Huzaifah pun tanpa lengah lagi terus pergi mendapatkan orang itu. Pejuang itu amat Abu Jahim Bin Huzaifah kenali, tidak lain adalah Hasyim Bin Abilas.

Tetapi sebelum sempat Abu Jahim Bin Huzaifah memberikan air kepada Hasyim, Abu Jahim Bin Huzaifah terdengar suara orang mengerang di sebelahnya pula, juga meminta air. Hasyim pula kali ini mengisyaratkan Abu Jahim Bin Huzaifah supaya memberikan air itu lebih dahulu kepada orang yang mengerang dekatnya. Bagaimanapun sebelum sempat Abu Jahim Bin Huzaifah kepada pejuang yang ketiga itu ia pun telah mati syahid. Lalu Abu Jahim Bin Huzaifah pun bergegas semula kepada Hasyim tetapi sedihnya ia juga telah mati syahid. Tanpa lengah lagi Abu Jahim Bin Huzaifah terus pergi mendapatkan saudara sepupunya. Sungguh tidak tahan rasa di hati Abu Jahim Bin Huzaifah kerana sepupunya juga telah mati syahid.

Demikianlah satu contoh keluhuran budi yang tidak ada bandingnya yang diperlihatkan oleh pejuang-pejuang Islam yang beriman.

Cuba kita bandingkan ukhwah di zaman kita. Tok Guru yang bercakap tentang ukhwah pun hidup mewah dan berpejam mata dengan kesusahan dan kesukaran pengikutnya. Tok Guru boleh terbang ke Australia makan angin, tetapi pengikutnya diperah tulang empat kerat mereka untuk melakukan kerja bagi membiayai Tok Guru makan angin di Australia, sedangkan anak buah tersebut tidak mendapat imbuhan setimpal dengan kerja yang dilakukan.

Sedangkan kita masih sebatas berbicara tentang ukhuwah. Realitinya justru semakin bertambah pecah ukhuwah di antara kita. Bahkan memfitnah dan mengumpat solah-olah sudah menjadi tradisi sehingga Islam terhina dimana-mana karena tidak ada contoh yang dapat diambil.


5. AKHLAK

Akhlak yang terpuji itu uibarat bunga diri. Semua orang suka pada bunga yang indah. Bahkan Allah memuji akhlak Rasulullah SAW yang begitu agung.

“Dan sesungguhnya Engkau (Muhammad) memiliki akhlak yang agung” (QS Al Qalam 4)

Mari kita lihat beberapa contoh akhlak Rasulullah SAW. Suatu hari seorang Arab Badui menarik baju Rasulullah dan meminta baju itu diberikan kepadanya. Maka, Rasulullah pun langsung memberikan baju tersebut.

Rasulullah juga sanggup berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepadanya yaitu seorang perempuan tua yang sering menabur kaca dan duri di kawasan yang setiap hari dilewati Rasulullah. Tiba-tiba suatu hari ketika Rasulullah melewati tempat itu, tidak ada lagi kaca dan duri seperti biasanya. Rasulullah merasa heran lalu beliau menziarahi orang tua itu. Rupanya orang tua itu sedang sakit. Kemudian Rasulullah menolong dengan mendoakan ibu tua itu. Akhirnya dengan berkat Rasulullah berbuat demikian, ibu tua itu pun memeluk Islam.

Rasulullah memaafkan Da’tsur ketika dia mengancam akan membunuh beliau. Baginda juga pernah diusir oleh penduduk Thaif dan dilempari dengan batu, tetapi Rasulullah malah mendoakan kaum itu.

Begitulah mulianya pekerti Rasulullah SAW.

Cuba kita lihat pula akhlak manusia zaman sekarang khususnya orang yang mengaku, kononnya pejuang Islam terhebat masa kini serta mengaku sohibuzzaman.

Pejuang zaman sekarang, bila ada pengikutnya bertaubat dan tidak mahu bersekongkol melakukan maksiat dan kemungkaran yang sama, orang yang mengaku pejuang zaman sekarang/sohibuzzaman akan melabel pengikut yang sudah bertaubat tadi sebagai “JAHANAM”, pengikut tersebut di aibkan etc. Akhlak Islam kah ini ? Malah jika dibandingkan dengan akhlak seorang pemimpin secular yang didesak oleh pengikutnya untuk meletak jawatan, pemimpin secular tersebut tidak pun memaki hamun dan melabelkan pengikutnya sebagai “Jahanam”.

Akhlak orang yang mengaku kononnya dirinya adalah mujaddid sohibuzzaman dan pejuang terhebat, bukan sahaja tidak standing akhlak Rasulullah SAW dan para sahabat. Untuk menandingi akhlak seorang pemimpin secular zaman ini pun mereka jauh ketinggalan. Begitulah buruknya akhlak orang yang mengaku sohibuzzaman masa kini.

Beginikah kita ingin berhadapan dengan musuh-musuh Islam, sedangkan akhlak kita saling tak tumpah akhlak manusia yang tidak beriman.


6. KEPIMPINAN

Di zaman Rasululah SAW, Rasulullah SAW tat kala wafat tidak meninggalkan sebarang harta.

Ubaidah Ibnu Jarrah, sewaktu di lantik menjadi Gabernor di sebuah wilayah Islam oleh Saidina Omar Al Khattab. Harta miliknya hanyalah baju yang dipakai, sebuah bekas untuk dia makan dan minum dan sebilah pedang. Setiap hasil wilayah tersebut, diagihkan kepada rakyat dan baitul mal secara adil.

Saidina Omar Al Khattab, sewaktu menjadi khalifah, dia sering berjalan malam ketika rakyatnya nyenyak tidur diulit mimpi2 yang indah. Dengan menyamarkan dirinya sebagai seorang pengemis, Saidina Omar berjalan memasuki lorong2 sunyi, kampung dan desa yang berada di dalam wilayah pentadbirannya sambil diiringi oleh seorang sahabat bernama Aslam.

Hazrat Aslam r.a, seorang hamba kepada Saidina Umar RA menceritakan bahawa, pada suatu malam, ketika mereka berdua sedang meronda dari pintu ke pintu, mereka terjumpa dengan sebuah keluarga yang mana di dapati anak-anaknya sedang menangis meraung, dan di luar rumah terdapat periuk yang di nyalakan api, apabila di tanya oleh Saidina Omar RA kepada si ibu akan apakah gerangan derita si anak-anak menangis sebegitu rupa? Jawab si ibu, bahawa anak-anaknya sedang menderita kelaparan dan beliau sedang menipu anaknya dengan merebus batu-batu jalanan hanya untuk menghiburkan anaknya supaya anaknya nanti tertidur sambil menunggu ‘makanan‘ itu masak;..

Tersentak jantung Saidina Omar RA. Dia yang merupakan seorang khalifah Islam pada waktu itu tidak menyangka masih ada golongan daif yang tidak terbela dalam wilayah jajahannya. Sambil beristighfar kepada Allah, Saidina Omar terus berlari ke BAITUL MAL di tengah-tengah kegelapan malam.

Di depan pintu Baitul Mal, dengan lantang dan tegas Saidina Omar bersuara : Siapakah Omar yang menjadi khalifah sedangkan ada dikalangan rakyatnya yang menderita. Omar hanyalah seorang HAMBA yang daif. Tanpa pimpinan Allah tidak mungkin Omar dapat melihat kelemahan dirinya sebagai seorang HAMBA.

Lalu dihunus pedangnya dan ditetakkan ke rantai kunci pintu Baitul Mal. Terlerai putus rantai kunci dengan sekali libasan pedang Omar Al Farouk.

Tanpa lengah, Saidina Omar mencapai seguni gandum yang berada di simpanan Baitul Mal. Guni yang berat itu dipikulnya sendiri ditengah belakangnya dan dia bergegas kembali membawa seguni gandum kepada keluarga yang ditemuinya tadi.

Pernah Aslam menawarkan diri untuk menolong memikul gunigandum tersebut, tapi di bantah oleh Saidina Omar dengan soalan: “Adakah kau nak pikul dosa aku kat akhirat kelak?.”

Setibanya Saidina Omar kepada ibu tua dan anak-anaknya, Saidina Omar RA sendiri memasak makanan utnuk keluarga tersebut dan menurut Aslam r.a, ketika melihat saidina Omar memasak sambil menuip bara api, “aku lihat asap keluar dari celah-celah janggutnya yang tebal”.

Saidina Omar juga yang melayan dan menyuapkan makanan kepada keseluruhan anak-anak ibu tua tersebut.

Maka makanlah seisi keluarga itu dengan gembira tanpa menyedari bahawa orang yang menolongnya adalah Pemimpin tertinggi orang Islam.

Ketika keluarga itu selesai makan, saidina Omar melepak berehat sebentar sambil berkata:
“Tadi aku telah lihat mereka manangis, sekarang aku berehat sebentar kerana ingin melihat mereka ketawa gembira..”

Begitulah hati yang dididik oleh iman. Walau berada di puncak kekuasaan, namun hatinya tetap tunduk dengan jiwa HAMBA. Hamba kepada Allah SWT.

Cuba kita bandingkan dengan sifat kepimpinan orang yang mengaku pejuang terhebat masa kini. Berapa ramai pengikut-pengikutnya yang hidup melarat dalam kesusahan, sedangkan diri mereka enak dibuai mimpi di banglow mewah. Sifat mereka bukan sahaja tidak tunduk sebagai hamba, malah berlagak bagai Raja. Harta mereka bukan satu bekas bejana dan sebilah pedang, tetapi beberapa buah kereta mewah, banglo mewah, yang diperah hasil titik peluh pengikut-pengikutnya.

Sejauh mana perjuangan kita ?


8. EKONOMI

Sebelum kedatangan Islam ke Madinah, ekonomi Madinah ketika itu dikuasai oleh orang-orang Yahudi yang terdiri dari tiga golongan:
Bani Nadhir
Bani Quraidhah
Bani Mustaliq

Waktu itu jumlah umat Islam baru ratusan orang saja. Kemudian Rasulullah memerintahkan para sahabat membangun Suq Al Ansar atau pasar orang-orang Ansar. Suq Al Ansar ini diketuai oleh Sayidina Abdul Rahman Bin Auf. Hasilnya lima ribu orang Yahudi penduduk Madinah gulung tikar dan keluar dari kota Madinah. Karena itulah orang-orang Yahudi tidak habis-habis berdendam dengan orang Arab hingga hari ini.

Jika kita bandingkan ekonomi orang yang mengaku mujaddid sohibuzzaman masa kini. Ekonomi yang kita laksanakan, untuk menampung dan memewahkan kesemua pengikut pun masih tidak berjaya dilaksanakan. Malah untuk membuat kilag untuk memenuhi tuntutan sendiri seperti kilang lampin pakai buang dan lampin dewasa pun masih tak mampu. Mereka sendiri terpaksa bergantung kepada kilang kafir untuk memenuhi keperluan asas hidup mereka.

Mana hebatnya ekonomi kita ???

9. MARUAH PERJUANGAN

Para sahabat dan salafussoleh menjaga maruah perjuangan mereka agar tidak tergadai. Mereka sanggup mati demi melihat perjuangan Islam terhina.

Dikisahkan, sewaktu tentera Monggol menakluki Kota Baghdad, salah seorang tawanannya adalah Sheikh Fariduddin Attar (penulis Kitab Tazkiratul Auliya) yang sudah berusia 110 tahun. Sewaktu di tempat pemancungan, seorang tentera Monggol pernah menawarkan 1000 keping wang emas untuk menebus nyawa Sheikh Fariduddin Attar, tetapi Sheikh Fariduddin Attar menolak tawaran tersebut sambil berkata, nyawanya hanyalah bernilai seikat jerami. Maka terpenggallah kepala Sheikh Fariduddin Attar sambil mulutnya tanpa henti mengucapkan “Laa ilaha illaLLAH Muhammadur Rasulullah”. Begitulah tawadduknya Sheikh Fariduddin Attar. Maruah agama dan diri lebih dicintai dari hidup menjadi tebusan musuh.

Orang zaman sekarang, sewaktu berjuang, dia mengaku kepada pengikut-pengikutnya, dialah mujaddid, dialah sohibiuzzaman yang punya pelbagai karomah. Tetapi bila ditahan oleh pihak berkuasa, dia tanpa segan silu berkata zikir/wirid amalannya adalah salah dan sesat. Dia tidak yakin dengan amalan wirid perjuangannya. Beginikah pejuang kebenaran ?

Begitulah antara juzuk-juzuk yang dibuat perbandingan. Kesimpulannya, kita masih jauh dari kegemilangan orang di zaman salafussoleh. Oleh itu, untuk apa kita berasa ujub dan riyak ? Tidak malukah kita, kerana berasa ujub dan riyak atas perkara yang kita gagal ?

Maka sebab itu Almarhum Ustaz Muhammad Taha As Suhaimi berpesan kepada murid-muridnya agar sayang menyayangi dan bertolong menolong dalam perkara ketaqwaan. Sebab tipuan syaitan dan gamitan nafsu akan menjadikan para pejuang kebenaran tertipu dalam perjuangannya serta merosakkan amal ibadah kepada Allah. Agar apabila kita berjaya melakukan sesuatu, kita akan bersyukur dengan rasa kehambaan. Dan apabila kita gagal melakukan sesuatu, kita tidak akan berputus asa.

Allah membantu Rasulullah dan para sahabat adalah karena taqwa yang ada pada mereka. Sebagaimana firman Allah :

“Allah akan menjadi pembela pada orang-orang bertaqwa.” (QS Al Jatsiyah 18)
Allah membuka rahmat dari pintu langit dan bumi karena taqwa. Firman Allah yang artinya :

“Jika ada di kalangan penduduk sebuah negeri itu beriman dan bertaqwa, niscaya Allah akan membuka keberkatan dari pintu langit dan bumi.” (QS Al A’raaf 96)

Al Fatihah kepada guru mursyid ku Ustaz Muhammad Taha Bin Sheikh Muhammad Fadlullah As Suhaimi

2 comments:

  1. ini dakwah ke mengomel ni

    ReplyDelete
  2. Dakwah terdiri dari :
    1. seru yg makruf
    2. cegah yang mungkar.

    Ada org terasa pedas sebab termakan cili ke ?
    ;-)
    hehehehe

    ReplyDelete